Rabu, Juli 28, 2021
No menu items!
Beranda Berita Enam Wasiat KH Chudlori Abdul Aziz

Enam Wasiat KH Chudlori Abdul Aziz

www.annurngrukem.com – Bantul berduka atas kepergian salah satu ulama kharismatik yang berperan penting di berbagai lapisan masyarakat. Beliau adalah KH Chudlori Abdul Aziz, pengasuh Pondok Pesantren API Al Anwar Ngrukem Pendowoharjo Sewon Bantul. Pondok pesantren yang berjarak lebih kurang 100 meter dari Pondok Pesantren An Nur. Beliau wafat pada Sabtu (12/12) pukul 07.00 di Rumah Sakit Panembahan Senopati Bantul.

Selanjutnya, jenazah dimakamkan pada Sabtu (12/12) pukul 16.00. Beliau dimakamkan di lokasi makam keluarga, yang bersebelahan dengan makam penduduk Ngrukem, tepat di sebelah selatannya. Meski di tengah kondisi pandemi Covid-19, para pentakziah terus berdatangan dengan memakai masker. Juga, terdapat petugas yang selalu menyemprotkan cairan disinfektan di pintu masuk.

Ketika jenazah tiba di rumah duka, para keluarga melakukan salat jenazah di rumah duka. Begitu tamu bertambah banyak, jenazah dipindah ke pendopo yang berada di sebelah utara rumah duka. Dan tidak disangka, para pentakziah semakin membeludak di area rumah duka. Akhirnya, jenazah dibawa ke serambi Masjid Ar Ridlo Ngrukem, yang berada di sebelah selatan rumah duka. Hingga pukul 16.00, para pentakziah masih berdatangan dan menunggu jenazah diberangkatkan menuju makam.

Kini, Pondok Pesantren API Al Anwar diasuh oleh putra-putri beliau. Menurut salah satu santrinya, kepemimpinannya akan dilanjutkan oleh KH Miftahul Muna, putra pertama dari KH Chudlori Abdul Aziz dan Hj. Nuriyah. Pondok Pesantren API Al Anwar Ngrukem telah berdiri sejak 1982 silam. Adalah pondok pesantren yang unggul di bidang ilmu alat, atau yang sering disebut pondok kitab salaf.

Sebelum KH Chudlori Abdul Aziz wafat, beliau menuliskan wasiat untuk keluarga, para santri, dan para alumni Pondok Pesantren API Al Anwar Ngrukem. Beliau menulis wasiat dengan gaya Jawa Pegon. Kemudian, hasil tulisan beliau dibacakan dalam upacara pemakaman. Dalam wasiat tersebut, beliau meninggalkan enam pesan penting. Berikut enam wasiat beliau dalam versi bahasa Indonesia.

“Aku berpesan untuk seluruh anak-anakku, seluruh anak cucuku, dan santri-santri. Pertama, harus selalu mengingat Allah. Kedua, yang rukun dalam hal persaudaraan. Ketiga, dijaga iman dan Islamnya. Keempat, agar sungguh-sungguh dalam mengaji. Kelima, mujahadah dan deresan bakda Magrib perlu dilanjutkan. Keenam, jangan sampai berhenti mengaji dan mengajar. Aku doakan, semua jadi orang yang selamat, bahagia dunia dan akhirat.”

Aku pesen kanggo sekabehane anak-anakku kabeh, anak putuku kabeh lan santri-santri kabeh. (1) Kudu tansah podo ileng marang Pengeran. (2) Sing podo rukun anggone podo paseduluran. (3) Dijogo iman Islame. (4) Olehe podo ngaji sing tenanan. (5) Mujahadah lan deresan bakda Magrib podo diteruske. (6) Ojo podo leren anggone ngaji lan mulang. Tak doake kabeh podo dadi wong sing selamet bejo dunyo akhirat.

Pondok Pesantren An Nur sendiri mengirim amaliah untuk KH Chudlori Abdul Aziz. Ketika para santri mendengar kabar duka atas meninggalnya beliau, para santri mengadakan mukadaman di komplek masing-masing. Jumlah seluruh mukadaman sedikitnya mencapai 42 khataman 30 juz Al-Qur’an. Ditambah komplek Madrasah Ibtidaiyah (MI) membaca surat al-Ikhlas sejumlah 100 kali. Juga ditambah bacaan surat Yasin sebanyak 48 kali.

KH Chudlori Abdul Aziz masih memiliki hubungan keluarga dengan KH Nawawi Abdul Aziz, pendiri Pondok Pesantren An Nur Ngrukem. KH Chudlori Abdul Aziz juga menjadi salah satu tokoh masyarakat Ngrukem yang mempunyai semangat dan selalu mendorong KH Nawasi Abdul Aziz dalam mendirikan Pondok Pesantren An Nur Ngrukem pada tahun 1976 lewat. Beliau juga ikut mengelola pengajian yang diberi nama Madrasah Lailiyah Salafiyah An Nur bersama KH Nawawi Abdul Aziz pada waktu itu.

Salah satu kutipan kalam beliau yang selalu diingat para santri An Nur adalah, “Kalau sudah diberi karunia Al-Qur’an (hafal) lalu mengaji ilmu alat, kitab, dan ilmu lainnya. Niatkanlah untuk mengagungkan Al-Qur’an, karena Al-Qur’an adalah sumber dari segala ilmu”. Selain itu, KH Chudlori Abdul Aziz adalah pihak keluarga yang ditunjuk untuk membacakan wasiat KH Nawawi Abdul Aziz ketika wafat tahun 2014 lampau.

“Kabeh santri kudu ngaji, nak ora ngaji yo mulang.”

Adalah wasiat KH Nawawi Abdul Aziz kepada seluruh santri dan alumni Pondok Pesantren An Nur Ngrukem, yang dibacakan oleh KH Chudlori Abdul Aziz menjelang pemakaman. Dan wasiat tersebut kembali diingatkan lewat wasiat keenam KH Chudlori Abdul Aziz. Bahwa, santri memiliki dua pekerjaan penting; mengaji dan mengajar. Begitulah wasiat dua ulama Bantul yang mukim di Ngrukem tersebut.

Kedua ulama Ngrukem tersebut juga aktif di dunia politik. KH Nawawi pernah menjabat di kepengurusan Ranting Pendowoharjo, Dewan Syuriah, dan Dewan Mustasyar PWNU DI Yogyakarta. Sedangkan KH Chudlori memiliki jabatan Rais Syuriah, Dewan Syuro DPC PKB, Ketua KPN di Bantul, anggota DPRD DI Yogyakarta, dan masih banyak lagi. Kedua ulama Ngrukem ini sama-sama banyak berkontribusi dalam organisasi Nahdlatul Ulama.

IDU AHMhttp://www.ahmadsangidu.blogspot.com
Santri Pondok Pesantren An Nur Ngrukem Bantul. Pekerja Teks Komersial. Baca tulisannya di rahma.id, bangkitmedia.com, dan lainnya. Anggota komunitas online Rumah Membaca Indonesia. Kontak dengannya bisa melalui

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Semangat Santri Attariq di Hari Raya Kurban

www.annurngrukem.com - Setelah adanya himbauan dari pemerintah terkait adanya kebijakan PPKM Darurat, berdampak pula dengan perayaan Idul Adha 1442 H tahun ini....

Meriah: Idul Adha Kali Ini Sembelih 28 Hewan Kurban

www.annurngrukem.com - Dalam setiap agama pasti memiliki hari di mana hari tersebut diistimewakan setiap tahunnya. Agama Islam, misalnya, terdapat dua hari raya...

Rahmatang: Peserta Tes 30 Juz Kedua

www.annurngrukem.com - Ahad (18/7), Rahmatang menjadi peserta kedua tes 30 juz bilhifdzi, setelah Humaira Nur yang telah melaksanakan tes pada bulan April...

Menggapai Takwa

www.annurngrukem.com - Perbedaan sudut pandang sering menyebabkan pertengkaran bagi manusia. Contohnya perbedaan beragama. Selain itu, adanya tingkatan kasta menyebabkan golongan-golongan yang tidak...

Recent Comments

Rini Dwi Hastuti on Pojok Santri#6 (Pelayan Surga)
Muhammad Rofiq Aulawi on Masih Manusiakah Kita?
annur ngrukem on Penarikan Santri Tahap Dua
annur ngrukem on Penarikan Santri Tahap Dua
annur ngrukem on Cinta Raisa #3
fuad Rosyid on Kegiatan Harian
annur ngrukem on PROFIL MA AL MA’HAD AN NUR
annur ngrukem on PROFIL MA AL MA’HAD AN NUR
annur ngrukem on PROFIL MA AL MA’HAD AN NUR
error: Ups, tidak boleh main copy paste ya! Izin dulu sama Admin annurngrukem.com, donk..!
WeCreativez WhatsApp Support
Tim dukungan pelayanan kami siap menjawab pertanyaan Anda. Tanyakan apa saja kepada kami!
👋 Hai, ada yang bisa saya bantu??